• default style
  • blue style
  • green style
  • red style
  • orange style
  • Increase font size
  • Default font size
  • Decrease font size

Citrakan Positif Warga Indonesia Di Negeri Jiran

on 27 Mei 2010.

KAMPUS: Pintu gerbang menuju Kampus Unimas, Kuching, Sarawak.

Warga Indonesia ke Malaysia tidak hanya sebagai tenaga kerja kelas buruh dan pembantu rumah tangga. Akan tetapi ada juga menjadi dosen di perguruan tinggi. Apa yang membuat mereka tertarik mengajar di negeri orang?

WAHYU ISMIR
Biro Pontianak Post, Kuching

PROF. Ir. Frederik Josep Putuhena, MSc, PhD merupakan salah satu professor senior di Fakultas Tehnik Sipil, Universitas Malaysia Serawak. Dia merupakan warga asli Indonesia. Menjadi dosen di Unimas sejak tahun 2002 lalu.“Ketika baru masuk ke Unimas, saya bahkan merupakan satu-satunya professor yang ada di tehnik sipil. Tetapi sekarang sudah terdapat dua orang, kesemuanya masih muda,” ungkap pria yang akrab disapa Putu ini saat ditemui di ruang kerjanya.Pria 58 tahun itu mengkisahkan, setelah lulusan Universitas Indonesia pada 1974, dia bekerja di Departemen Pekerjaan Umum. Kemudian mendapatkan kesempatan mengambil gelar master di Newcastel UponTyne, United Kingdom. Setelah menamatkan pendidikan S-2 pada tahun 1978, selain bekerja sebagai pegawai negeri, dirinya juga berprofesi sebagai dosen di beberapa universitas, diantaranya Universitas Pancasila dan Bina Nusantara.

“Saat itu memang terdapat program dari Menteri PU yang mewajibkan pegawainya yang telah mengambil S2 mengajar di perguruan tinggi, terutama di fakultas tehnik, sebagai aplikasi penyaluran ilmu yang di dapat pada saat studi,” kata Putu.Tak hanya sampai di situ, lanjut Putu, dia kembali dipercaya untuk melanjutkan pendidikan mengambil program doktor di Sunny of Buffalo, Amerika serikat. Tamat pada tahun 1991, Putu masih melanjutkan profesinya sebagai dosen dan pegawai negeri.“Saat itu ada penawaran agar saya melanjutkan pendidikan S3 di Amerika. Tanpa ragu lagi saya terima tawaran itu,” ungkapnya.Setelah menjelang pensiun, Putu mengatakan, dirinya berpikir untuk tetap beraktivitas. Oleh sebab itu, ketika melihat iklan di salah satu media massa di Jakarta, maka Putu memutuskan melamar. “Niat saya untuk mencari pengalaman, karena selama ini saya sudah mengajar di perguruan tinggi di Indonesia. Setelah dilakukan tes di Jakarta, saya dinyatakan lulus. Tetapi itupun tidak langsung sebagai dosen, melainkan visitor professor,” jelas dia.

Sejak resmi sebagai dosen Unimas pada tahun 2003 karena merasa cocok untuk bekerja di Unimas, Putu sedikit berbangga. Saat itu, dia merupakan satu-satunya professor di Fakultas Tehnik Unimas, bahkan berasal dari Indonesia. Akan tetapi semua itu tidak membuatnya berbesar hati. Bahkan sosok yang santun dan penuh senyum ini selalu berusaha memberikan citra masyarakat Indonesia yang baik di mata Malaysia.Putu mengaku dirinya tertarik mengajar di Malaysia, karena kesejahteraannya lebih dibandingkan di Indonesia. Salah satunya adalah penghasilan yang didapatkan sebagai tenaga pengajar, lebih besar dibanding mengajar di Indonesia. Selain itu, dilihat dari sudut pandagan akademik, menurut Putu, Unimas system akademiknya sangat tertib. Setiap dosen dan mahasiswa serta staf yang ada, menjalankan kewajibannya tanpa dipengaruhi kepentingan pribadi. Selain itu, birokrasinya sangat tidak menyulitkan, sehingga mahasiswa bisa belajar dengan tenang. Dosen juga patuh akan kewajibannya.
“Jam mengajar di sini seperti jam kantor. Masuk jam delapan pagi sampai jam lima sore. Sehingga mahasiswa yang ingin konsultasi tidak kerepotan menemui dosennya. Selain itu, waktu libur, dosen bisa melakukan penelitian. Suasana di sini juga sangat nyaman, tidak sumpek seperti Jakarta,” kata Putu.Akan tetapi meskipun berada di negeri orang, Putu tak menampik mengabdikan diri untuk negeri tercinta. Karena dia menyadari, dia tetap akan kembali ke Indonesia, setelah kontrak sebagai tenaga dosen berakhir. Pada saat berada di Malaysia, Putu sadar bahwa sumbangsih warga Indonesia kepada tanah airnya tidak harus berada di dalam negeri. Dari luar negeri pun warga Indonesia bisa tetap menyumbangkan perannya untuk kemajuan bangsa dan negara.“Kami semua menjadi dosen, peneliti sekaligus duta bangsa dan rakyat Indonesia dan pada saat berada di Malaysia, kami akan selalu menjaga maruah bangsa,” tandas Putu.**

Extracted from The Pontianak Post Online.

 

Arkib Berita

Universiti Malaysia Sarawak, 94300 Kota Samarahan, Sarawak, Malaysia Telephone: +60 82581000/+60 82581388, Fax: +60 82 665 088, Email: corporate@unimas.my
Copyright © 2015 Official Portal of Universiti Malaysia Sarawak. All Rights Reserved.
Tarikh terakhir kemaskini: Khamis 28 Januari 2016.

Jom Masuk U Logo MOF Logo JPA logo Malaysian Govt Picture  MSC Logo MyIDEAS Logo 1Malaysia Logo krste myhealth
Peta Laman | Penafian | Polisi | Panduan Portal | Maklum Balas | FAQ
Paparan terbaik  menggunakan  Mozilla Firefox Version versi 3+,  Microsoft Internet Explorer Versi 9+ atau Google Chrome
Laman web ini tidak menyokong paparan dalam mobile.
Untuk sebarang pertanyaan atau komen mengenai laman web ini,
HUBUNGI :- WEBMASTER(AT)UNIMAS.MY 

Tarikh terakhir kemaskini: Khamis 28 Januari 2016.

Visitors Counter : 3169460

 

Alamat e-mel ini dilindungi daripada spambots. Anda perlukan JavaScript diaktifkan untuk memaparkannya.

alexa